RSS

Memborong buku di kota rantau

22 Jun

Assalamu’alaikum, apa kabar semua? Rasanya saya udah lama ga nulis. Maklumlah, sebagai seorang mahasiswa saya harus menunaikan kewajiban, hehe.. ujian akhir maksudnya. Nah, sekarang Alhamdulillah saya udah punya waktu lagi buat nulis di blog (senangnya..🙂 *jingkrak-jingkrak*). Hari ini untuk pertama kalinya saya pergi naik angkot seorang diri. Biasanya sih saya ditemenin sama temen saya kalau mau naik angkot, abis saya ga hapal-hapal angkot di kota saya tempati ini (bego banget sih kamu, Rizka). Perlu Anda-anda semua ketahui bahwa di kota perantauan saya ini angkotnya buanyak buanget sampai-sampai saya menjuluki kota ini sebagai kota seribu angkot.

Oke.. lupakan dengan julukan bodoh saya itu, balik lagi ke topik. Jadi nih ceritanya hari ini saya mau pergi ke toko buku. Oleh karena saya ga tau mau naik angkot nomor berapa, saya akhirnya nanya sama teman-teman saya yang masih ada di kampus hari ini. Setelah tahu mau naik angkot nomor berapa, saya segera berjalan keluar kampus dan menunggu angkot di tepi jalan. Yap.. itu dia angkotnya.. dengan segera saya masuk ke dalam angkot itu (jangan lupa baca bismillah Rizka ntar takut ada apa2 di jalan🙂 ok.. ok.. sip). Selama di dalam angkot saya merhatiin ruko-ruko yang ada di sepanjang jalan dan berusaha untuk tidak terlewat dengan nama toko buku yang akan saya kunjungi hari ini.

Beberapa menit berlalu dan saya masih anteng-anteng aja. Hingga menit-menit berikutnya membuat saya sedikit cemas karena belum melihat toko buku yang dimaksud soalnya waktu saya pergi sama teman saya itu, perasaan toko bukunya ga jauh-jauh amat dari kampus (mulai cemas). Oleh karena bingung, dengan wajah lugu dan polos saya nanya sama mbak-mbak yang ada di dalam angkot (kalau di sini manggilnya ‘kakak’), “Kak, toko buku X udah lewat belum?” si Kakak jawab, “Belum, nanti lewat kok.” Fyuuh syukurlah. Benar saja, ga berapa lama kemudian, mata saya udah bisa menangkap nama toko buku itu. “Pinggir, Bang!” dan angkot yang saya tumpangi pun menepi. Saya lalu keluar dan membayar ongkos angkotnya.

Akhirnya sampai juga. Senang banget rasanya soalnya Saya udah lama ga ke toko buku ini. Rencananya sih saya mau beli buku-buku agama dan komik (hehe🙂 .. udah besar masih komik aja yang kamu pikirkan Rizka.. ckckck). Begitu saya memasuki toko buku itu, saya segera menuju ke lantai 2, lokasi di mana buku-buku plus komik-komik yang saya cari berada. Pertama ke bagian yang ada tulisan ‘agama’. Cukup lama saya mencari buku yang saya mau beli, ga ketemu. Saya akhirnya memutuskan untuk nanya sama mbak-mbak yang biasa ada layar komputer di depannya (kasar banget ya ngomongnya.. abis lupa namanya apa buat orang yang kerjanya kayak gitu). Kata mbak-mbak itu stok bukunya tinggal 2. “Bukunya ada di rak &*(%#%#!” waduh di mana itu, say amah kagak ngerti. Karena saya terlihat bego, mbak-mbak itu manggil temennya buat nyariin tuh buku. Setelah dicari, ternyata buku itu memang udah ga ada lagi.. hiks.. pencarian gagal dan saya lanjut ke target saya yang kedua.. KOMIK🙂. Saya segera mengeluarkan buku catatan kecil saya dan melihat daftar seri komik yang belum saya punya (gilaa.. ampe segitunya ya.. pake acara didaftarin segala tuh komik. Pencarian kali ini berhasil. Akhir-akhir ini saya tertarik buat bikin kerajinan tangan, jadi pencarian saya selanjutnya adalah ke bagian ‘keterampilan’. Saya pilih-pilih buku yang ada di situ buat kabur dibawa pulang.. hehe.. maksudnya dibeli lah (sebenernya pengen diselipin di kaos kaki aja biar bisa gratis.. *loh*). Pencarian ketiga juga berhasil. Setelah dipikir-pikir saya akhirnya balik lagi ke bagian ‘agama’ soalnya kalau nanti udah balik ke rumah di kampong halaman pasti ayah saya ga bakalan ngizinin buat beli buku-buku ini.. katanya “Emang perlu kali ya buku itu, mending beli buku pelajaran aja deh” pasti gitu katanya nanti.. males banget deh. Bingung mau beli buku yang mana, semuanya bagus, rasanya pengen dibeli semua. Tapi ada buku yang menarik perhatian saya BIOGRAFI RASULULLAH. Wuih, udah lama saya mau beli buku ini, tapi ga pernah kesampean. Bukunya tebel banget dan saya udah bisa nebak nih buku harganya pasti mahal, benert teryata. Beli, ga, beli, ga, beli, ga, BELI. Terserah deh nanti mau dimarahin, diomelin, direpetin, atau apalah namanya, pokoknya beli. Sebagai seorang muslim, saya kan mau tahu gimana sosok suri tauladan saya.

Oke, semua buku udah terkumpul di tangan, saatnya menuju kasir. “ Rp ***** mbak!” kata mbak kasir itu. Ga tega juga sih sebenernya ngeluarin duit sebanyak itu, tapi ya mau bagaimana lagi, udah kepengen banget beli buku itu (maafkan anakmu ini, ayah T.T). Setelah menyerahkan uang sama mbak kasir, saya keluar dari toko buku. Ok, sekarang saya bingung lagi nih harus naik angkotnya dari mana. Kalau ga salah sih mesti jalan dulu sampai ke perempatan jalan, ya rasanya begitu. Setelah saya ke perempatan, saya belum menemukan angkot yang menuju kosan saya. Lama saya tunggu, akhirnya saya sadar angkot yang saya mau naiki bukan naik dari tempat itu, tapi mesti nyebrang lagi. Syukurlah, akhirnya bisa naik angkot dan sampai ke kosan dengan selamat🙂. Ibrah (pelajaran) yang bisa diambil hari ini adalah banyak bertanya itu emang buat kita ga tersesat di jalan.. hehe🙂

NB: Tulisan hari ini ga penting banget ya.. Who care with it? T.T

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Juni 22, 2010 in Cerita kecil, Hobi

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: